Wabah Virus Corona atau yang dikenal juga Covid-19 saat ini telah melanda di 190 negara lebih.
Meluasnya wabah covud-19 ini tak lepas dari begitu mudahnya proses penularan dari manusia ke manusia lewat kontak langsung dengan penderita yang terinfeksi Covid-19.  Puluhan ribu jiwa telah meninggal karena terinfeksi virus yang menyerang organ pernafasan manusia ini.

Pada artikel ini admin akan berbagi informasi yang diterjemahkan dari situs luar negeri dan sumber-sumber valid.  Tujuannya tidak lain adalah sebagai edukasi dan menambah pengetahuan kita, apa dan bagaimana virus Corona dan tidak terjebak pada mitos ataupun hoax yang begitu massif muncul di media sosial.

Masa Inkubasi Virus Corona Covid-19


Seseorang yang telah terjangkit atau terinfeksi virus Covid-19 kemungkinan besar akan menunjukkan gejala-gejala tertentu yang tiap orang berbeda-beda tergantung kondisi kekebalan tubuh seseorang.
Namun sebelum orang tersebut tertular COvid-19, virus tersebut membutuhkan masa inkubasi atau bahasa sederhananya fase perkembangan dalam tubuh manusia.


Ringkasan temuan:

  • 2-14 hari mewakili kisaran perkiraan resmi saat ini untuk coronavirus baru COVID-19.
  • Namun, kasus dengan masa inkubasi 27 hari telah dilaporkan oleh pemerintah daerah Provinsi Hubei pada 22 Februari [12]
  • Selain itu, sebuah kasus dengan masa inkubasi 19 hari diamati dalam studi JAMA terhadap 5 kasus yang diterbitkan pada 21 Februari. [13]
  • Pencilan dari masa inkubasi 24 hari adalah untuk pertama kalinya diamati dalam studi 9 Februari. [11] WHO mengatakan pada saat itu bahwa ini sebenarnya bisa mencerminkan paparan kedua daripada masa inkubasi yang panjang, dan bahwa itu tidak akan mengubah rekomendasinya.
  • Periode dapat sangat bervariasi di antara pasien.
  • Berarti periode inkubasi yang diamati:
  1.     3,0 hari (rentang 0 - 24 hari, studi didasarkan pada 1.324 kasus)
  2.     5,2 hari (rentang 4,1 - 7,0 hari, berdasarkan 425 kasus).
  •  Masa inkubasi yang diamati pada pelancong dari Wuhan:     6,4 hari (berkisar 2,1 hingga 11,1 hari).

Berikut ini gejala yang bisa timbul seseorang yang telah tertular Corona. 

 


COVID-19 biasanya menyebabkan gejala seperti flu termasuk demam dan batuk.

Pada beberapa pasien - terutama orang tua dan orang lain dengan kondisi kesehatan kronis lainnya - gejala ini dapat berkembang menjadi pneumonia, dengan sesak dada, nyeri dada, dan sesak napas.

Tampaknya mulai dengan demam, diikuti oleh batuk kering.

Setelah satu minggu, itu dapat menyebabkan sesak napas, dengan sekitar 20% pasien yang membutuhkan perawatan di rumah sakit.

Khususnya, infeksi COVID-19 jarang menyebabkan hidung meler, bersin, atau sakit tenggorokan (gejala-gejala ini hanya diamati pada sekitar 5% pasien). Sakit tenggorokan, bersin, dan hidung tersumbat adalah tanda-tanda pilek.

80% Kasus Covid-19 Bersifat Ringan

Berdasarkan telaahan terhadap 72.314 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, dicurigai, dan kasus tanpa gejala di Tiongkok pada 11 Februari, sebuah makalah oleh CCDC Cina yang dirilis pada 17 Februari dan diterbitkan dalam Chinese Journal of Epidemiology telah menemukan bahwa:

    80,9% infeksi ringan (dengan gejala mirip flu) dan dapat pulih di rumah.
    13,8% parah, mengembangkan penyakit parah termasuk pneumonia dan sesak napas.
    4,7% penderita dapat menuju fase kritis yang  mencakup: gagal napas, syok septik, dan kegagalan fungsi organ tubuh tertentu.
    Pada sekitar 2% dari kasus yang dilaporkan, virus itu berakibat fatal.
    Risiko kematian meningkat semakin tua usia.
    Relatif sedikit kasus terlihat di antara anak-anak.


Contoh kemungkinan perkembangan gejala Covid-19


  • Seorang pria berusia 40-an di Jepang:

    Hari # 1: malaise dan nyeri otot
    kemudian didiagnosis dengan pneumonia

  • Seorang pria berusia 60-an di Jepang:

    Hari # 1: gejala awal demam ringan dan sakit tenggorokan.

  • Seorang pria berusia 40-an di Jepang:

    Hari # 1: menggigil, berkeringat, dan tidak enak badan
    Hari # 4: demam, nyeri otot dan batuk

  • Seorang wanita berusia 70-an, di Jepang:

    Hari # 1: demam 38 derajat Celsius selama beberapa menit
    Hari # 2-3: melanjutkan tur bus
    Hari # 5: mengunjungi institusi medis
    Hari # 6: menunjukkan gejala pneumonia.

  • Seorang wanita berusia 40-an, di Jepang:

    Hari # 1: demam ringan
    Hari # 2: demam 38 °
    Hari # 6: dirawat di rumah.

  • Seorang pria berusia 60-an, di Jepang:

    Hari # 1: Dingin
    Hari # 6: Demam 39 ° C (102,2 F)
    Hari # 8: Pneumonia

  • Pasien lain, di China dengan riwayat diabetes tipe 2 dan hipertensi:

    22 Januari: Demam dan batuk
    5 Februari: Meninggal

  • Kematian pertama di Filipina (seorang Cina berusia 44 tahun yang diduga memiliki kondisi kesehatan lain yang sudah ada sebelumnya):

    25 Januari: Demam, batuk, dan sakit tenggorokan (dirawat di rumah sakit)
    Mengalami pneumonia berat
    2 Februari: Meninggal

Berapa lama gejala infeksi Corona berlangsung?


Dengan menggunakan data awal yang tersedia, Laporan Misi Gabungan WHO-China yang diterbitkan pada 28 Februari oleh WHO,  yang didasarkan pada 55.924 kasus yang dikonfirmasi laboratorium, mengamati waktu median berikut mulai dari gejala yang timbul hingga timbulnya pemulihan klinis:

  •     kasus ringan: sekitar 2 minggu
  •     penyakit parah atau kritis: 3 - 6 minggu
  •     waktu dari awal hingga berkembangnya penyakit parah (termasuk hipoksia): 1 minggu

Di antara pasien yang telah meninggal, waktu dari onset gejala ke hasil berkisar 2-8 minggu.


Temuan dari studi Huang et al yang dipublikasikan di The Lancet dan berdasarkan 41 pasien yang dirawat di rumah sakit (link)

Demam 98%
Batuk 76%
Mialgia (nyeri otot) atau Kelelahan 44%
Produksi dahak (bahan batuk) 28%
Sakit kepala 8%
Hemoptisis (Batuk darah) 5%
Diare 3%




Temuan dari studi Chen et al yang dipublikasikan di The Lancet dan berdasarkan pada 99 pasien yang dirawat di rumah sakit

Demam 83%
Batuk 82%
Sesak napas 31%
Sakit otot 11%
Kebingungan 9%
Sakit kepala 8%
Sakit tenggorokan 5%
Rhinorrhoea (pilek) 4%
Sakit dada 2%
Diare 2%
Mual dan muntah 1%

Daftar lengkap gejala-gejala yang mungkin timbul pada penderita corona

gejala corona


Demikian informasi mengenai gejala-gejala yang barangkali akan ditemui pada penderita corona virus Covid-19. Tentunya gejal-gejala tersebut muncul setelah masa inkubasi. Bisa saja orang yang sudah tertular namun tidak ada sama sekali menunjukkan gejala, hal ini karena virus dalam tubuh masih dalam tahap masa inkubasi. sumber tulisan https://www.worldometers.info/coronavirus/

Post a Comment